Selasa, 24 April 2012

Cara mengurus kartu identitas yang hilang

Dua minggu yang lalu, saat aku tidur, seorang tamu tak diundang masuk ke dalam rumah. Dia berhasil mengambil dompet dan hp ku (anehnya laptop yang q letakkan di samping hp nggak ikut diambil juga, alhamdulilah ya) Uang yang hilang sih nggak seberapa, tapi semua kartu identitasku ikut raib bersama dompet. Terpaksa aku harus pulang ke jogja untuk mengurus semuanya.
Ternyata prosesnya nggak serumit yang kubayangkan. Hanya, memang harus ada niat dan usaha (dan cukup uang tentu saja)
Berikut ini ada cara mengurus kartu-kartu identitas yang hilang. Semua kutulis berdasarkan pengalamanku kemarin.

1. Lapor polisi
Catat secara detail apa saja yang hilang, misal KTP, ingat berapa nomornya, kalau hp seperti apa spesifikasinya. Hal itu untuk memudahkan polisi dalam membuat surat keterangan kehilangan.

2. Membuat KTP
Mendatangi kepala dusun untuk meminta blangko permohonan KTP baru.
Mendatangi kelurahan dan menyerahkan:
- Surat kehilangan dari kepolisian
- Blangko permohonan KTP
-Foto 2x3 sebanyak 3 lembar
Meminta tanda tangan ke kecamatan
Menunggu satu hari. Jadi deh KTP baru. Ow, ya karena membuatnya kilat, mungkin akan dikenakan biaya sebesar 10.000 rupiah

3. Membuat SIM
Mendatangi samsat dengan menyerahkan:
-Surat kehilangan kepolisian
-Fotokopi SIM
Mengisi formulir data diri
Mnjalani tes kesehatan (dikenakan biaya 30.000 rupiah)
Melakukan foto dan scan sidik jari
Jadi deh simnya (dikenakan biaya 80.000 rupiah)

4. Membuat ATM baru
Mendatangi bank yang menerbitkan ATM dengan menyerahkan berkas berupa:
-Surat kehilangan kepolisian
-Kartu identitas asli
Mengisi formulir permohonan
Jadi deh ATM baru (dikenakan biaya 15.000 rupiah)

Nah, gampang kan. Mudah-mudahan informasi ini bisa membantu teman semua yang sedang kebingungan karena kehilangan kartu identitasnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar