Minggu, 08 April 2012

Go to Goa Jepang & Goa Belanda

Gagal merayu totong dan ario tak mengurungkan niatku dan ayuk untuk ikut teman-teman berpetualang ke hutan juanda yang terletak di daerah Dago Pakar. Di sana terdapat sebuah gua peninggalan jepang yang disebut gua jepang. Menurut guide yang mengantar kami, gua tersebut dulunya digunakan sebagai tempat persembunyian. Terdapat kamar-kamar untuk beristirahat pasukan Jepang. Jangan dibayangkan seperti kamar kita ya. Kamar tersebut berupa sebuah ceruk kecil di dinding. Ada lorong-lorong yang saling berhubungan. Mirip labirin. Hii.. kalo pergi sendiri aku nggak yakin bisa ketemu jalan keluar. Ditambah lagi tidak ada penerangan sama sekali kecuali dari senter yang kami bawa. Ow ya, aura mistis sangat terasa di sana. Hal itu dibuktikan dengan banyaknya orbs yang tertangkap kamera. (maaf, belakangan lagi tergila-gila sama orbs).
Tak jauh dari goa jepang, terdapat satu goa lagi yang disebut goa Belanda. Sesuai namanya, goa tersebut dulunya digunakan sebagai tempat persembunyian tentara Belanda. Berbeda dari goa Jepang  yang dinding dan lantainya masih berupa batu, goa Belanda telah di semen dan di cat. Konon menurut cerita, agar keberadaan goa tersebut tidak diketahui musuh, semua pekerja yang terlibat dalam pembuatan goa tersebut harus dibunuh. Berbeda dari goa jepang, tempat ini bukan hanya untuk bersembunyi melainkan juga penjara, tempat introgasi dan pembantaian.
Selain kedua goa tersebut, masih ada beberapa obyek di kawasan hutan juanda. Tempat tersebut antara lain prasasti dan museum Ir. Juanda. Ada juga sebuah air terjun yang sangat indah dengan jembatan di atasnya. Sayang, karena letaknya yang cukup jauh (sekitar 6km dari goa belanda) dan cuaca yang tidak memungkinkan (hujan), kami terpaksa mengurungkan niat ke sana.    

Ini Goa Jepangnya

Ini Goa Belandanya


Tips: Berikut beberapa hal yang harus disiapkan/dibawa sebelum berkunjung ke hutan juanda
1.   Pastinya uang untuk membayar tiket masuk sebesar Rp 8000,- Juga untuk beli jajanan seperti jagung bakar, gorengan, teh dan yang hangat-hangat lainnya. Ow iya, kalo mau sewa guide siapkan uang lebih. (tadi kami beramai-ramai tarif guidenya 25 ribu rupiah)  
2.   Karena di dalam goa tidak ada penerangan sama sekali, sebaiknya bawa senter sendiri dari rumah. Lumayan bisa menghemat 3 ribu rupiah.
3.   Kamera adalah hal yang tak kalah penting. Tanpa kamera tidak bisa narsis.
4.   Karena tempatnya dingin, jangan lupa bawa jaket ya.
5.   Satu hal yang harus diingat, jangan datang pas musim hujan, karena kalo hujan turun bisa dipastikan rencana gagal total. Nggak bisa liat pemandangan,nggak bisa jalan-jalan, nggak bisa narsis, yang ada justru masuk angin (sepertiku L )

Tidak ada komentar:

Posting Komentar