Rabu, 14 Desember 2011

Dago


Berkunjung ke Dago membuatku teringat pada Vendenbrug di Yogyakarta, kota kelahiranku.Tempat ini adalah tempat nongkrong dan berkumpulnya berbagai komunitas di Bandung. Kalo ingin mengetahui perkembangan fashion terbaru, tempat ini patut dijadikan acuan. Melihat orang lalu-lalang, sepertinya sulit membedakan mana yang artis,yang mirip dan yang bukan artis. Mereka berani mengekspresikan diri lewat dandanan dan pakaian yang dikenakan.Mungkin karena telah menjadi pemandangan sehari-hari, yang melihatpun tidak merasa itu sebagai hal aneh dan berlebihan.
Awalnya aku heran, kenapa Simpang Dago begitu ramai dikunjungi.Obyek yang paling menonjol di tempat ini hanya deretan huruf bertuliskan D-A-G-O warna merah, selebihnya berupa taman yang tak begitu luas. Taman yang terdesak oleh gedung-gedung dan kesemrawutan jalan raya.
Beberapa kali aku telah mengunjungi tempat ini. Melewatkan akhir pekan, melepas senja, menikmati jajanan khas Bandung, juga menyaksikan beragam aktivitas masyarakat, aku mulai memaklumi hal ini sebagai bagian dari kehidupan urban. Seorang teman mengatakan, di perkotaan seperti ini memang sulit mencari spasi hijau dan lahan yang luas. Akhirnya taman seperti di Dago lah yang menjadi rujukan bagi mereka yang ingin melepas penat, sekaligus ajang bersosialisasi setelah satu minggu larut pada kesibukan masing-masing.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar